Artikel Info, Saatnya Jari Berbicara

Konvoi Dan Corat-Coret, "Budaya" Indonesia Saat Pengumuman Kelulusan SMA/SMK



بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ

Hari ini, 26 Maret 2012 adalah Pengumuman UN untuk tingkat SMA/SMK dan sederajat. Untuk kakak-kakak kelas XII selamat atas hasil yang kalian peroleh selama 3 tahun kalian bersekolah di tingkat SMA/SMK atau sederajat.


http://o-m-g.info/wp-content/uploads/corat-coret-baju-dan-pawai.jpg

Namun untuk merayakan kelulusan kalian, rayakanlah dengan hal yang positif. Jangan seperti kabar dari solopos.com ini.
Suasana pengumuman hasil Ujian Nasional (UN) siswa SMA/MA/SMK di Boyolali diwarnai aksi corat-coret dan konvoi sepeda motor pada Sabtu (26/5/2012). Aksi corat-coret baju seragam itu terjadi di sejumlah tempat. Antara lain, di barat SMKN 1 Mojosongo serta di samping SMA Bhinneka Karya 2 Boyolali. Para siswa meluapkan kegembiraannya dengan mencorat-coret seragam menggunakan cat semprot dan spidol.

Hal serupa juga tampak di depan SMKN 1 Boyolali. Mereka saling mencorat-coret seragam. Padahal, sekolah telah menyediakan selembar kain untuk corat-coret. “Kami akhirnya lulus. Saya senang sekali bisa lulus UN ini. Corat-coret ikutan teman-teman,” ujar salah satu siswa, Santi. Bahkan seorang satpam setempat, juga ikut mencorat-coret baju sejumlah siswa yang lulus. Kondisi ini jauh berbeda dengan suasana di SMK Ganesha Tama yang terletak di depan SMKN 1 Boyolali.

Di belakang SMK Ganesha Tama sejumlah siswa yang mengenakan baju yang sudah dicorat-coret didatangi seorang guru. Ia meminta baju penuh coretan itu. Sang guru dengan nada tegas mengatakan daripada seragam untuk corat-coret lebih baik diberika kepada adik kelas.

Sementara itu, puluhan siswa yang tergabung dalam Forum Silaturahmi antar Kerohanian Islam (Forsais) SMA/MA/SMK se-Kabupaten Boyolali menggelar aksi damai anti corat-coret. Aksi ini dilaksanakan di depan Taman Kota Kridanggo.
Mereka membentangkan sejumlah poster yang menghimbau agar perayaan kelulusan tidak diwarnai dengan aksi corat-coret baju seragam dan konvoi sepeda motor. “Kami mengajak para pelajar di Boyolali terutama tingkat XII, untuk mengekspresikan rasa kegembiraan atas kelulusan mereka dengan kegiatan yang positif,” ujar Koordinator lapangan, Wachid Nur Rohman.

Sedangkan, tingkat kelulusan UN siswa SMA/MA/SMK tahun 2012 ini di Boyolali mencapai 99,98%. Ketua Panitia UN Dinas Pendidikan, Pemuda dan Olah Raga (Dikpora) Boyolali, Abdul Rahman mengatakan, dari total jumlah peserta UN sebanyak 9.225 siswa, yang tidak lulus UN sebanyak 13 orang. Terdiri satu siswa SMK dan 12 siswa dari SMA baik negeri maupun swasta.
Apa nggak sebaiknya baju-bajunya disumbangkan ke orang yang kurang mampu aja?
Apa ini sudah budaya kalian?
Sungguh memprihatinkan budaya Indonesia.


Post a Comment

Terima Kasih Telah Menyempatkan Waktu Untuk Berkomentar Di Blog Ini

ttd,
Admin "Arfo Sajira"

Ahsanul Marom

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Sahabat Setia

Return to top of page Copyright © Arfo Sajira | Blogger Themes by Platinum Theme and Hack Tutors Edited by Ahsanul Marom