Artikel Info, Saatnya Jari Berbicara

Tana Toraja, the Land of Heavenly Kings



بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ

Gerbang Tana Toraja
Tana Toraja, siapa yang belum mendengar kota tersebut? Kota yang terletak di bagian utara Makassar yang memiliki jarak tempuh sekitar 350 km dari ibu kota Sulawesi Selatan, Makassar itu mempunyai pesona wisata yang amat eksotis. Keindahan yang eksotis dari Tana Toraja dapat disejajarkan dengan beberapa tempat pariwisata dunia, seperti Bali, Paris, London, atau lain sebagainya.

Akses ke Tana Toraja pun cukup mudah. Dari Jakarta anda dapat melalui jalur udara dengan berbagai maskapai penerbangan dari Bandara Internasional Soekarno-Hatta atau Bandara Halim Perdana Kusumah menuju Bandara Sultan Hassanuddin, Makassar. Harga tiket penerbangan ini bervariasi. Mulai dari Rp400.000-an hingga Rp700.000-an. Penerbangan ini memakan waktu sekitar 15 menit. Mengingat perbedaan waktu antara Jakarta dan Makassar, sehingga penerbangan akan memakan waktu 1 jam 15 menit.

Selain dari Jakarta, penerbangan ini juga dapat dimulai dari Bandara Djuanda, Surabaya dengan tujuan yang sama, yaitu Bandara Sultan Hassanuddin, Makassar. Harga tiket penerbangan ini dari Rp300.000-an hingga Rp600.000-an. Penerbangan ini memakan waktu sekitar 12 menit. Mengingat hal sama pula tentang perbedaan waktu Surabaya dan Makassar, penerbangan ini memakan waktu 1 jam 12 menit.

Setelah anda sampai di Makassar, anda bisa beristirahat melepas kepenatan dan kejenuhan selama perjalanan udara atau anda bisa langsung menuju ke Tana Toraja. Dari Makassar anda dapat melalui jalur udara ataupun jalur darat menuju Tana Toraja. Perjalanan udara dapat dilalui dari bandara Hassanuddin, Makassar, menuju bandara Pongtiku, Tana Toraja. Penerbangan ini dilayani oleh maskapai Dirgantara Air Service (DAS) yang mengoperasikan pesawat jenis Casa 212 dengan kapasitas 24 orang. Harga tiket penerbangan dari Makassar menuju Tana Toraja ini sekitar Rp210.000-an.
Bandara Pongtiku, Tana Toraja
Bandara Pongtiku, Tana Toraja
Perjalanan darat dapat dilakukan dengan mobil carter/rental atau bus eksekutif AC. Harga tiket bus eksekutif dari Makassar menuju Tana Toraja sekitar Rp75.000 hingga Rp85.000. Jadwal pemberangkatan bus eksekutif ini bervariasi mulai dari pagi hingga malam hari tergantung jenis Perusahaan Otobus.

Setelah anda sampai di Tana Toraja anda akan disuguhi oleh rumah-rumah adat khas Tana Toraja. Rumah adat tersebut bernama Tongkonan. Tongkonan merupakan rumah adat dan peristirahatan kepala adat suku Toraja, suku asli masyarakat Tana Toraja. Salah satu Tongkonan yang terkenal adalah Tongkonan Buntu Kalando yang bergelar "tando tananan langi' lantangna Kaero tongkonan layuk". Dulu kala, Tongkonan ini digunakan untuk rumah adat Puang Sangalla' (Raja Kerajaan Sangalla'). Kini tongkonan tersebut menjadi musemum tempat menyimpan peninggalan sejarah kerajaan Sangalla'. Pengunjung yang ingin menikmati wisata sejarah pun bebas memasuki sembari memepelajari nilai sejarah Toraja.

Tongkonan
Tongkonan

Selain keindahan dan nilai sejarah dari rumah adat Tongkonan, Toraja juga memiliki keindahan alam yang sangat eksotis. Salah satunya adalah wisata alam Toraja berupa gunung. Adalah Gunung Sesean yang berada di Desa Makale, Toraja. Gunung Sesean memiliki tinggi 2100 meter dpl. Gunung tersebut adalah gunung wisata yang dapat didaki. Aksesnya pun mudah karena jalur gunung sesean adalah jalur pariwisata.

Jalur pendakian Gunung Sesean ini mudah dilalui. Tidak ada jalan yang sangat terjal sehingga menyulitkan pendakian. Rute pendakian pun jelas terlihat. Tidak butuh waktu lama untuk mencapai puncaknya dan melihat pemandangan yang indah. Hanya butuh waktu 3 jam saja. Namun sebaiknya anda tidak melakukan pendakian sekali jalan. Sebaiknya anda mendirikan tenda di pos 6 dan menikmati keheningan malam bersama teman-teman.

Hal wajib saat pendakian hari berikutnya adalah bangun pagi. Karena jika anda bangun pagi anda akan mencapai puncak gunung Sesean. Jarak pos 6 ke puncak hanya menbutuhkan waktu beberapa menit sehingga jika anda berangkat pagi maka sampai puncak pagi pula. Jika anda sampai puncak pada pagi hari maka anda akan menikmati suasana yang tiada tara dan sangat berkesan.Pada pagi hari puncak gunung Sesean akan tertutup kabut tebal. Anda bagaikan berdiri diatas negeri awan Toraja yang sangat anggun dan menkjubkan sembari melihat seluruh kota Toraja yang terhalang kabut pada pagi hari.

Gunung Sesean
Pemandangan dari Puncak Gunung Sesean

Tana Toraja juga sangat terkenal dengan wisata mistisnya. Masyarakat Toraja, mempunyai cara tersendiri untuk penghormatan terakhir jenazah pada upacara pemakaman masyarakat. Upacara pemakaman di Toraja terkesan begitu mahal namun sangat penting dilakukan. Besar-kecilnya biaya tergantung pada kekuasaan dan keturunan. Upacara Rambu Solok namanya.

Upacara Rambu Solok ini biasa dilakukan pada siang hari selama 2-3 hari. Bahkan untuk kalangan bangsawan, upacara ini bisa berlangsung sampai satu minggu. Upacara ini biasanya baru digelar setelah berhari-hari, berbulan-bulan, atau bahkan bertahun-tahun sejak kematian tersebut. Atau menunggu ahli waris mempunyai biaya untuk menggelar upacara wajib tersebut. Dalam masa terbut, jenazah dibungkus beberapa kain dan dibiarkan tersimpan di bawah tongkonan. Mereka percaya, jika upacara tersebut belum dilakukan, arwah jenazah tersebut masih tinggal di dalam desa tersebut sampai upacara pemakaman selesai. Setelah itu jenazah tersebut akan melakukan perjalanan menuju puya (akhirat).

Upacara Rambu Solok
Upacara Rambu Solok
Upacara Rambu Solok

Dalam upacara ini, penyembelihan kerbau adalah hal yang wajib dilakukan. Semakin orang itu berkuasa, semakin banyak pula kerbau yang disembelih. Konon, penyembelihan ini dimaksudkan agar kerbau ini menjadi kendaraan jenazah tersebut saat melakukan perjalanan menuju puya dan semakin banyak kerbau maka semakin cepat pula sampai ke puya. Penyembelihan puluhan kerbau dan ratusan babi merupakan puncak upacara pemakaman yang diringi musik dan tarian para pemuda yang menangkap darah yang muncrat dengan bambu panjang. Sebagian daging tersebut diberikan kepada para tamu dan dicatat karena hal itu akan dianggap sebagai utang pada keluarga almarhum. Mereka berkewajiban mengembalikan hutang tersebut.

Tidak lengkap berkunjung ke Toraja tanpa menikmati kuliner khas Toraja. Pa'piong adalah salah satu kuliner khas Toraja. Pa'piong ini biasanya berisi daging babi, daging kerbau, ataupun daging ikan mas yang dimasukkan ke dalam tabung bambu muda kemudian dibakar. Pa'piong ini enak disantap apabila dicampur dengan sayur Utan Bulunangko yang terbuat dari nangka muda atau batang pisang. Menikmati kuliner yang lezat ditemani pemandangan yang eksostis sungguh menyejukkan hati dan pikiran.

Kuliner Pa'piong
Pa'piong

Ayo tunggu apa lagi, liburan? Tak ada salahnya mengujungi Tana Toraja di Sulawesi Selatan. Jika anda berkunjung pada bulan Desember, anda akan disuguhi dengan event wajib tahunan "Toraja Lovely December". Untuk tahun ini, agenda tersebut bertema "Lovely December and Holidays 2012". Berikut daftar acara "Lovely December and Holidays 2012" yang diselenggarakan di Toraja.
Lovely December in Toraja
  • Jelajah Sepeda wisata (1-2 Desember / Toraja)
  • Rakit Tradisional (5 Desember / Bungin Pantan)
  • Jalan Santai (7 Desember / Desa Makale)
  • Trekking (10 Desember / Burake Sangalla)
  • Lomba Mancing (15 Desember / Barereng Kurra)
  • Panjat Tebing (17 Desember / Tana Toraja)
  • Lomba Tangkap Ikan (18 Desember / Makale)
  • Lomba Pohon Natal Hias (20-25 Desember / Sepanjang jalan Poros Salubarani-Rantelemo)
  • Pameran Kuliner Dan Kerajinan (20-31 Desember / Makale)
  • Atraksi Tambahan pertunjukan Seni dan Budaya dari Kab di Sulsel (23-26 Desember / Makale)
  • Parade Busana Toraja (26 Desember / Makale)
  • Pameran Kuliner Dan Kerajinan (20-31 Desember / Makale)
  • Saluputti Mamali (26-29 Desember / Saluputti Ulusalu)
  • Puncak Lovely Desember dan Natal Oikumene (27 Desember / Makale)
  • Malam Apresiasi Budaya (29 Desember / Lapangan Basket Makale)
  • Pesta Kembang api dan tutup tahun (31 Desember / Plasa Makale)
Ayo ajak seluruh keluarga berlibur mengisi waktu libur akhir tahun di Toraja.

Lovely Toraja Lovely Indonesia.
the Land of Heavenly Kings
http://www.mymakassar.com


21 comments

Friday, December 14, 2012 at 8:51:00 AM GMT+7

Salah satu kekayaan budaya bangsa yang harus kita lestarikan sahabat..
Hanya saja saya belum pernah kesana. Semga suatu saat bisa terlaksana
G+1 buat artikelnya sobat

Friday, December 14, 2012 at 11:05:00 AM GMT+7

@Ferry Nurse mungkin jika ingin menikmati libur akhir tahun juga boleh kok sob

terima kasih, semoga persahabatan antar blogger biasa saling menyatu

Friday, December 14, 2012 at 12:24:00 PM GMT+7

wah nice post sob,makin nambah ilmu ane.,.
#commentback

Friday, December 14, 2012 at 1:34:00 PM GMT+7

@romi boz makasih atas kunjungan dan komentarnya sob,

Friday, December 14, 2012 at 7:28:00 PM GMT+7

Kunjungan rutin sob...mau bilang klo artikelnya bagus...
http://luhurfatah10.blogspot.com/

Friday, December 14, 2012 at 7:56:00 PM GMT+7

@luhur fatah terima kasih atas pujian yang saya rasa berlebihan itu sob

Saturday, December 15, 2012 at 12:38:00 AM GMT+7

buada warisan indonesia yang sangat mengagumkan,,

jngan sampai hilang budaya itu

Saturday, December 15, 2012 at 4:51:00 AM GMT+7

@i putu febri aditia iya sob, marilah kita lestarikan itu semua

Saturday, December 15, 2012 at 6:44:00 AM GMT+7

ih, budaya pemakamannya itu loh, ngeri

Saturday, December 15, 2012 at 8:44:00 AM GMT+7

@teropongku.com justru itu yang membuat Toraja menjadi lebih berkesan di mata Indonesia bahkan dunia sob, dan itu juga salah satu budaya yang harus dilestarikan

Saturday, December 15, 2012 at 2:29:00 PM GMT+7

wah jadi pengen kesana gan..:)

Saturday, December 15, 2012 at 4:22:00 PM GMT+7

@blog-supercoolzz boleh kok sob kesana sekarang, mumpun ada show "Lovely December in Toraja 2012"

Sunday, December 16, 2012 at 8:25:00 AM GMT+7

sangat mengagumkan sobat, harus bisa dijaga
btw saya sudah pernah koment tapi kok hilang yah, masuk ke spam yah? padahal ga niat nyepam sob...

Sunday, December 16, 2012 at 1:24:00 PM GMT+7

wah sangat indah

tanah toraja yang makmur dan ramah... :)

Sunday, December 16, 2012 at 5:29:00 PM GMT+7

@Muro'i El-Barezy iya sob, budaya yang harus dijaga bersama

nggak ada di spam kok sob, saya yakin komen dari mas El pasti nggak ada yang spam

Sunday, December 16, 2012 at 5:30:00 PM GMT+7

@Pantun Cinta iya gan, mungkin jika ingin berkunjung ke Toraja boleh kok

Sunday, December 16, 2012 at 9:07:00 PM GMT+7

mana komentku sob hihi...saya sudah 3 kali silaturrahim disini loh, kenapa yah...salam sukses selalu

Sunday, December 16, 2012 at 9:29:00 PM GMT+7

@Muro'i El-Barezy kayaknya semua komentar sudah saya terbitkan sob, spam juga udah bersih, tapi komennya bang El ya cuma 2 ini, hilang ditelan bumi sob, hehehe, memang bang El ini nggak pernah absen kesini

Tuesday, March 5, 2013 at 12:15:00 PM GMT+7

bermanfaat buat sy yg kg nyari info ke toraja.. salam mas :)

Thursday, March 14, 2013 at 4:48:00 PM GMT+7

tanya dong, pesawat dari toraja ke makassar itu penerbangannya tiap hari ada kah? itu pesennya gimana ya? atau bis yang berangkat paling sore dari toraja biasanya jam berapa? buat bandingin biar bisa ngejar pesawat jam 6 di bandara makassar :D

Tuesday, June 18, 2013 at 6:36:00 AM GMT+7

Saya 2 minggu lagi ke sana ada tiket 100ribuan dari jakarta ke makassar hemat kan

Post a Comment

Terima Kasih Telah Menyempatkan Waktu Untuk Berkomentar Di Blog Ini

ttd,
Admin "Arfo Sajira"

Ahsanul Marom

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Sahabat Setia

Return to top of page Copyright © Arfo Sajira | Blogger Themes by Platinum Theme and Hack Tutors Edited by Ahsanul Marom